Panduan Baca Tulis Aksara Sunda

27 Maret 2012 at 21:14 Tinggalkan komentar

ISBN:
978-979-077-027-0
Penulis:
Candra T. Munawar
Tebal:
152 hlm.
Isi:
K. Koran
Jenis Cetakan:
BW
Ukuran:
18 x 25 cm
Harga:
Rp14.000

Aksara Sunda pada masa silam terdokumentasikan dalam bentuk prasasti-prasasti, piagam-piagam, dan naskah-naskah kuno yang ditulis pada batu-batu, lempengan-lempengan logam, dan aneka bahan naskah, seperti daun lontar, daun nipah, kertas, dan lainnya. Sebagai contoh, prasasti-prasasti Kawali di Ciamis dan prasasti Batutulis di Bogor ditulis menggunakan aksara Sunda; piagam Kebantenan di Bekasi pun ditulis menggunakan aksara Sunda; sedangkan naskah-naskah Sunda kuno yang ditulis menggunakan aksara Sunda di antaranya yang terkenal ialah Sanghyang Siksakanda Ng Karesian, Carita Parahyangan, Kisah Bujanggamanik, dan lainnya.

Aksara Sunda yang digunakan pada waktu itu lebih dikenal dengan sebutan aksara Sunda kuno, aksara Ratu Pakuan, atau juga aksara Kaganga. Disebut aksara Sunda kuno, secara sederhana, karena sebagai pembeda dengan aksara Sunda yang sekarang ini telah distandardisasi sekaligus sudah diresmikan penggunaannya untuk kepentingan masyarakat banyak. Adapun sebutan aksara Ratu Pakuan oleh karena terdapat naskah Sunda kuno dengan judul naskah Carita Ratu Pakuan yang ditulis menggunakan aksara Sunda kuno. Begitu pun sebutan aksara Kaganga oleh karena abjad aksara Sunda kuno dimulai dari aksara ngalagena /ka/, /ga/, dan /nga/. Dalam buku ini yang dimaksud dengan aksara Sunda adalah aksara Sunda kuno yang telah distandardisasi sistem tata tulisnya sesuai dengan perkembangan bahasa Sunda yang digunakan oleh masyarakat Sunda sekarang ini dan sekaligus sudah diresmikan penggunaannya oleh pemerintah Provinsi Jawa Barat untuk kepentingan masyarakat banyak.

Umumnya aksara Sunda pada waktu itu merupakan alat untuk merekam bahasa Sunda kuno, tetapi sekarang ini aksara Sunda diberdayakan fungsinya sebagai alat untuk merekam bahasa Sunda yang kita gunakan sehari-hari. Salah satu alat tulis yang digunakan pada waktu itu ialah péso pangot. Alat tulis ini biasanya digunakan untuk menuliskan aksara Sunda kuno di atas permukaan daun lontar dengan cara mengeratkan bagian ujung pisaunya yang tajam. Dewasa kini, telah tersedia alat dan bahan untuk menuliskan aksara Sunda dengan lengkap dan modern. Salah satu di antaranya yang sudah familiar dengan kita ialah komputer. Pada Bab IV dalam buku ini akan dipandu bagaimana cara menuliskan aksara Sunda menggunakan perangkat komputer.

Cara penulisan aksara Sunda dimulai dari kiri ke kanan, sama halnya dengan sistem tata tulis aksara Latin. Namun demikian, sehubungan dengan aksara Sunda yang kita gunakan sekarang ini merupakan aksara Sunda yang telah distandardisasi, maka ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam cara penulisan aksara Sunda dewasa kini. Aksara Sunda pada prasasti-prasasti, piagam-piagam, dan naskah-naskah Sunda kuno ditulis secara sambung-menyambung (scriptio continua), yang artinya tidak ada pembagian satuan semantik (makna) dalam tulisan, baik itu pembagian satuan kata dan/atau kalimat. Supaya memudahkan dalam pembacaan aksara Sunda, maka dalam penulisan aksara Sunda sekarang ini diadakan pembagian satuan semantik. Di samping itu, sistem ejaan bahasa Sunda dalam aksara Sunda, sesuai dengan kebutuhannya, mengikuti sistem ejaan bahasa Sunda dalam aksara Latin yang berlaku sekarang ini.

Aksara Sunda berjumlah 30 buah aksara yang terdiri atas 7 buah aksara swara ‘vokal’ (a, é, i, o, u, e, dan eu) dan 23 buah aksara ngalagena ‘konsonan bervokal /a/’ (ka, ga, nga, ca, ja, nya, ta, da, na, pa, ba, ma, ya, ra, la, wa, sa, ha, fa, va, qa, xa, dan za). Aksara swara adalah aksara yang melambangkan bunyi vokal secara mandiri sebagai sebuah suku kata yang bisa menempati posisi awal, tengah, maupun akhir sebuah kata. Adapun aksara ngalagena adalah aksara yang melambangkan bunyi konsonan secara silabis, yaitu bunyi konsonan diikuti bunyi vokal /a/, sebagai sebuah kata maupun suku kata yang bisa menempati posisi awal, tengah, maupun akhir sebuah kata.

Sebenarnya aksara ngalagena dalam sistem tata tulis aksara Sunda kuno berjumlah 18 buah aksara. Namun, dalam upaya memenuhi fungsi aksara Sunda sebagai alat rekam bahasa Sunda dewasa kini, para pakar paleografi (ilmu tentang aksara kuno) dan filologi (ilmu tentang naskah kuno) Sunda sepakat menambahkan 5 buah lambang aksara ke dalam sistem tata tulis aksara Sunda yang telah distandardisasi, sehingga jumlah semuanya menjadi 23 buah aksara. Kelima buah lambang aksara tersebut diambil dengan cara mengaktifkan beberapa varian lambang aksara Sunda kuno yang intensitas kemunculannya tidak begitu tinggi. Lambang aksara /fa/ dan /va/ merupakan varian lambang aksara /pa/; lambang aksara /qa /dan /xa/ merupakan varian lambang aksara /ka/; lambang aksara /za/ merupakan varian lambang aksara /ja/.

Dalam sistem tata tulis aksara Sunda dikenal adanya rarangkén ‘tanda bunyi’ yang berfungsi untuk mengubah dan menghilangkan bunyi vokal /a/ pada aksara ngalagena maupun menambahkan bunyi-bunyi konsonan pada aksara swara dan/atau aksara ngalagena. Rarangkén tersebut berjumlah 13 buah lambang rarangkén yang terbagi ke dalam tiga kelompok. Kelompok pertama, sebanyak 5 buah lambang yang ditempatkan di atas aksara swara dan/atau aksara ngalagena. Kelompok kedua, sebanyak 3 buah lambang yang ditempatkan di bawah aksara ngalagena. Kelompok ketiga, sebanyak 5 buah lambang yang ditempatkan sejajar dengan aksara swara dan/atau aksara ngalagena: 1 buah lambang ditempatkan di sebelah kiri aksara ngalagena, 2 buah lambang ditempatkan di sebelah kanan aksara swara dan/atau aksara ngalagena, dan sebanyak 2 buah lambang lagi ditempatkan di sebelah kanan dengan sedikit menjulur ke bagian bawah aksara ngalagena. Di samping itu, dilengkapi juga dengan lambang-lambang bilangan, mulai dari angka nol sampai dengan angka sembilan.

Ukuran fisik aksara Sunda dapat ditulis pada posisi kemiringan antara 45-75 derajat. Perbandingan ukuran fisik aksara swara dan aksara ngalagena pada umumnya ditulis 4:4, kecuali untuk aksara swara /i/ dan aksara ngalagena /ra/ adalah 4:3 dan aksara ngalagena /ba/ dan /nya/ adalah 4:6. Adapun perbandingan ukuran fisik rarangkén pada umumnya ditulis 2:2, kecuali untuk panyecek /+ng/ adalah 1:1, panglayar /+r/ adalah 2:3, panyakra /+r+/ adalah 2:4, pamaéh /Ø/ adalah 4:2, dan pamingkal /+y+/ adalah 2:4 (bawah) dan 3:2 (samping kanan). Perbandingan ukuran fisik lambang-lambang bilangan pada umumnya ditulis 4:4, kecuali untuk angka /4/ dan /5/ adalah 4:3.

Segeralah miliki buku Panduan Baca Tulis Aksara Sunda ini untuk melengkapi koleksi perpustakaan pribadi Anda. Selamat membeli dan membaca. (CTM)

Entry filed under: Info Buku. Tags: .

Suatu Waktu dengan Grade 6 Lombok 1330 Babasan dan Paribasa Bahasa Sunda

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Credits



Sekolah Victory Plus

Kalender

Maret 2012
S S R K J S M
« Mar   Mei »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

Chat With Me

e-mail:
bujanggamanik@yahoo.co.id
HP:
08996967134

Blog Stats

  • 34,770 hits

%d blogger menyukai ini: